Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC (Klasifikasi Kendaraan Otomatis)

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC (Klasifikasi Kendaraan Otomatis)

Deskripsi Singkat:

Sensor lalu lintas cerdas CET8311 dirancang untuk pemasangan permanen atau sementara di jalan atau di bawah jalan untuk mengumpulkan data lalu lintas.Struktur sensor yang unik memungkinkannya dipasang langsung di bawah jalan dalam bentuk yang fleksibel sehingga sesuai dengan kontur jalan.Struktur sensor yang datar tahan terhadap kebisingan jalan raya yang disebabkan oleh pembengkokan permukaan jalan, jalur yang berdekatan, dan gelombang pembengkokan yang mendekati kendaraan.Sayatan kecil pada trotoar mengurangi kerusakan pada permukaan jalan, meningkatkan kecepatan pemasangan, dan mengurangi jumlah nat yang diperlukan untuk pemasangan.


Rincian produk

Label Produk

Perkenalan

Sensor lalu lintas cerdas CET8311 dirancang untuk pemasangan permanen atau sementara di jalan atau di bawah jalan untuk mengumpulkan data lalu lintas.Struktur sensor yang unik memungkinkannya dipasang langsung di bawah jalan dalam bentuk yang fleksibel sehingga sesuai dengan kontur jalan.Struktur sensor yang datar tahan terhadap kebisingan jalan raya yang disebabkan oleh pembengkokan permukaan jalan, jalur yang berdekatan, dan gelombang pembengkokan yang mendekati kendaraan.Sayatan kecil pada trotoar mengurangi kerusakan pada permukaan jalan, meningkatkan kecepatan pemasangan, dan mengurangi jumlah nat yang diperlukan untuk pemasangan.

Keuntungan dari sensor lalu lintas cerdas CET8311 adalah dapat memperoleh data yang akurat dan spesifik, seperti sinyal kecepatan yang akurat, sinyal pemicu, dan informasi klasifikasi.Ini dapat memberikan umpan balik statistik informasi lalu lintas untuk waktu yang lama, dengan kinerja yang baik, keandalan yang tinggi, dan pemasangan yang mudah.Kinerja biaya tinggi, terutama digunakan dalam deteksi nomor gandar, jarak sumbu roda, pemantauan kecepatan kendaraan, klasifikasi kendaraan, penimbangan dinamis, dan area lalu lintas lainnya.

Dimensi keseluruhan

gambar3.png
Contoh: L=1,78 meter;Panjang sensor adalah 1,82 meter;Panjang keseluruhannya adalah 1,94 meter

Panjang Sensor

Panjang Kuningan Terlihat

Panjang Keseluruhan (termasuk ujung)

6'(1,82m)

70''(1,78m)

76''(1,93m)

8'(2,42m)

94''(2,38m)

100''(2,54m)

9'(2,73m)

106''(2,69m)

112''(2,85m)

10'(3,03m)

118''(3,00m)

124''(3,15m)

11'(3,33m)

130''(3,30m)

136''(3,45m)

Parameter teknik

Model nomor.

QSY8311

Ukuran bagian

3x7mm2

Panjang

dapat disesuaikan

Koefisien piezoelektrik

≥20pC/N Nilai nominal

Resistensi isolasi

500MΩ

kapasitansi setara

6,5nF

Suhu kerja

-25℃60℃

Antarmuka

Q9

 Braket pemasangan Pasang braket pemasangan dengan sensor (bahan nilon tidak didaur ulang).1 buah braket masing-masing 15 cm

Persiapan instalasi

Pilihan ruas jalan:
a) Persyaratan peralatan penimbangan: Stabilitas dan keandalan jangka panjang
b) Persyaratan pada landasan jalan: Kekakuan

Metode instalasi

5.1 Slot pemotongan:

Langkah

Gambar

1) Rambu peringatan konstruksi harus ditempatkan di depan lokasi konstruksi.2)Garis gambar: gunakan selotip, pensil batu tulis, dan air mancur tinta untuk menggambar dan menandai posisi penempatan sensor, juga pastikan kabel cukup panjang untuk disambungkan ke pinggir jalan kabinet.3) Slot pemotongan: gunakan pemotong untuk membuka alur persegi di jalan sepanjang garis marka.Dimensi penampang alur harus dikontrol secara akurat dalam kisaran yang ditentukan (lihat diagram di sisi kanan).Sesuai dengan panjang sensor, perdalam kedalaman ujung alur hingga 50mm (untuk menyesuaikan dengan kepala dan ujung keluaran sensor).

4)Pelanggaran jalan:ugunakan palu untuk membuat alur dan memangkas bagian bawah alur.Bagian bawah alur harus dipangkas sehalus mungkin.

Sesuai gambar: gambar kanan dan gambar konstruksi dasar yang relevan.

Peralatan utama: mesin pemotong trotoar, palu tumbukan, cangkul, bor.

Catatan:

Kontrol kedalaman penghancuran alur pemasangan.Jika terlalu dangkal, sensor dan braket tidak dapat dipasang.Jika terlalu dalam, jumlah natnyaakan menjadi besar.

natakan menjadi besar.

1) Dimensi Penampanggambar4.jpeg

A=20mm(±3mm)mmB=30(±3mm)mm

2) Panjang alur

Panjang slot harus lebih dari 100 hingga 200 mm dari total panjang sensor.

Total panjang sensor:

i=L+165mm, L untuk panjang kuningan (Lihat label).

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC
foto 1

5.2 Langkah bersih dan kering

1, Untuk memastikan bahwa bahan pot dapat menyatu dengan baik dengan permukaan jalan setelah diisi, slot pemasangan harus dicuci dengan pembersih bertekanan tinggi, dan permukaan alur harus dicuci dengan sikat baja, dan permukaan alur harus dicuci dengan sikat baja. kompresor udara/pistol udara atau blower bertekanan tinggi digunakan setelah pembersihan untuk mengeringkan air.

2, Setelah puing-puing dibersihkan, abu yang mengapung di permukaan konstruksi juga harus dibersihkan.Jika terdapat air yang terkumpul atau uap air yang terlihat jelas, gunakan kompresor udara (pistol angin bertekanan tinggi) atau blower untuk mengeringkannya.

3, Setelah pembersihan selesai, selotip (lebar lebih besar dari 50mm) diterapkan
ke permukaan jalan di sekitar takik untuk mencegah kontaminasi pada nat.

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC
foto 1(1)

5.3 Tes pra-instalasi

1, Uji kapasitansi: Gunakan multimeter digital untuk mengukur kapasitansi total sensor dengan kabel terpasang.Nilai terukur harus berada dalam kisaran yang ditentukan oleh sensor panjang dan lembar data kabel yang sesuai.Kisaran penguji biasanya diatur ke 20nF.Probe merah dihubungkan ke inti kabel, dan probe hitam dihubungkan ke pelindung luar.Perhatikan bahwa Anda tidak boleh memegang kedua ujung sambungan secara bersamaan.

2, Uji resistansi: Ukur resistansi di kedua ujung sensor dengan multimeter digital.Meteran harus disetel ke 20MΩ.Pada saat ini, pembacaan pada jam tangan harus melebihi 20MΩ, biasanya ditandai dengan “1”.

5.4 Perbaiki braket pemasangan

Langkah

Gambar

1) Buka kemasan sensor dan periksa apakah sensor masih utuh.Luruskan sensor agar sensor tetap lurus dan rata.2) Buka braket pemasangan di dalam kotak dan pasang braket di sepanjang sensor dengan interval sekitar 15cm.3) Pasang braket pemasangan bersama dengan sensor

ke dalam slot pemotongan.Permukaan atas semua braket berjarak sekitar 10 mm dari permukaan jalan.

4)Tekuk ujung sensor ke bawah 40°, tekuk sambungan ke bawah 20°, lalu tekuk 20° ke atas hingga rata.

   gambar8.jpegDimensi 

 

 

5.5Campur nat

Catatan: Harap baca instruksi nat dengan seksama sebelum mencampur.
1)Buka nat pot, sesuai dengan kecepatan pengisian dan takaran yang dibutuhkan, dapat dilakukan dalam jumlah sedikit tetapi beberapa kali agar tidak terbuang percuma.
2)Siapkan nat pot dalam jumlah yang tepat sesuai dengan perbandingan yang ditentukan, dan aduk rata dengan pengaduk palu listrik (sekitar 2 menit).
3)Setelah persiapan, harap gunakan dalam waktu 30 menit untuk menghindari pemadatan di dalam ember.

5.6Langkah pengisian nat pertama

1)Tuangkan nat secara merata di sepanjang alur.
2)Saat pengisian, lubang drainase dapat dibentuk secara manual untuk memudahkan kontrol kecepatan dan arah selama penuangan.Untuk menghemat waktu dan kekuatan fisik, dapat dituangkan dengan wadah berkapasitas lebih kecil, sehingga nyaman bagi banyak orang untuk bekerja pada waktu yang bersamaan.
3)Penimbunan pertama harus mengisi slot hingga penuh, dan membuat permukaan nat sedikit lebih tinggi dari trotoar.
4)Hemat waktu sebanyak mungkin, jika tidak, nat akan mengeras (produk ini memiliki waktu pengeringan normal 1 hingga 2 jam).

5.7Langkah pengisian nat kedua

Setelah grouting pertama pada dasarnya sudah sembuh, amati permukaan nat.Jika permukaan lebih rendah dari permukaan jalan atau permukaannya penyok, campurkan kembali nat (lihat langkah 5.5) dan lakukan pengisian kedua.
Pengisian kedua harus memastikan permukaan nat sedikit di atas permukaan jalan.

5.8 Penggilingan permukaan

Setelah langkah pemasangan 5.7 selesai selama setengah jam, dan nat mulai mengeras, pita perekat di sisi slot robek.
Setelah langkah pemasangan 5.7 selesai selama 1 jam, dan nat mengeras sepenuhnya, giling
nat dengan angle grinder agar rata dengan permukaan jalan.

5.9Pembersihan di tempat dan pengujian pasca pemasangan

1)Bersihkan sisa nat dan kotoran lainnya.
2)Pengujian setelah instalasi:

(1) Uji kapasitansi: gunakan beberapa meter digital untuk mengukur kapasitansi total sensor dengan kabel terpasang.Nilai terukur harus berada dalam kisaran yang ditentukan oleh sensor panjang dan lembar data kabel yang sesuai.Kisaran penguji biasanya diatur ke 20nF.Probe merah dihubungkan ke inti kabel, dan probe hitam dihubungkan ke pelindung luar.Berhati-hatilah untuk tidak memegang kedua ujung sambungan secara bersamaan.

(2) Uji resistansi: gunakan beberapa meter digital untuk mengukur resistansi sensor.Meteran harus disetel ke 20MΩ.Pada saat ini, pembacaan pada jam tangan harus melebihi 20MΩ, biasanya ditandai dengan “1”.

(3) Uji pra-beban: setelah permukaan pemasangan dibersihkan, sambungkan keluaran sensor ke osiloskop.Pengaturan khas osiloskop adalah: Tegangan 200mV/div, Waktu 50ms/div.Untuk sinyal positif, tegangan pemicu diatur sekitar 50mV.Bentuk gelombang tipikal truk dan mobil dikumpulkan sebagai bentuk gelombang uji pramuat, lalu bentuk gelombang uji disimpan dan disalin untuk dicetak, dan disimpan secara permanen.Keluaran sensor tergantung pada metode pemasangan, panjang sensor, panjang kabel dan bahan pot yang digunakan.Jika tes preload normal maka instalasi selesai.

3) Pelepasan lalu lintas: keterangan: Lalu lintas hanya dapat dilepaskan jika bahan pot sudah benar-benar kering (sekitar 2-3 jam setelah pengisian terakhir).Jika lalu lintas dilepaskan ketika bahan pot tidak diawetkan secara sempurna, maka akan merusak instalasi dan menyebabkan kegagalan sensor sebelum waktunya.

Bentuk gelombang uji pramuat

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC

2 Sumbu

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC

3 Sumbu

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC

4 Sumbu

Sensor Lalu Lintas Piezoelektrik untuk AVC

6 Sumbu


  • Sebelumnya:
  • Berikutnya:

  • Produk-produk terkait