Penguat Pengisian Daya CET-DQ601B

Penguat Pengisian Daya CET-DQ601B

Deskripsi Singkat:


Rincian produk

Label Produk

Ikhtisar fungsi

CET-DQ601B
penguat muatan adalah penguat muatan saluran yang tegangan keluarannya sebanding dengan muatan masukan.Dilengkapi dengan sensor piezoelektrik yang dapat mengukur percepatan, tekanan, gaya dan besaran mekanis benda lainnya.Ini banyak digunakan dalam pemeliharaan air, listrik, pertambangan, transportasi, konstruksi, gempa bumi, dirgantara, senjata dan departemen lainnya.Instrumen ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.

1). Strukturnya masuk akal, sirkuit dioptimalkan, komponen utama dan konektor diimpor, dengan presisi tinggi, kebisingan rendah dan penyimpangan kecil, untuk memastikan kualitas produk yang stabil dan dapat diandalkan.
2).Dengan menghilangkan masukan atenuasi kapasitansi setara kabel masukan, kabel dapat diperpanjang tanpa mempengaruhi keakuratan pengukuran.
3).keluaran 10VP 50mA.
4).Mendukung saluran 4,6,8,12 (opsional), output koneksi DB15, tegangan kerja: DC12V.

Gambar

Prinsip kerja

Penguat muatan CET-DQ601B terdiri dari tahap konversi muatan, tahap adaptif, filter lolos rendah, filter lolos tinggi, tahap kelebihan beban penguat daya akhir, dan catu daya.Th:
1).Tahap konversi biaya: dengan penguat operasional A1 sebagai intinya.
Penguat muatan CET-DQ601B dapat dihubungkan dengan sensor akselerasi piezoelektrik, sensor gaya piezoelektrik, dan sensor tekanan piezoelektrik.Karakteristik umum dari mereka adalah bahwa besaran mekanis diubah menjadi muatan lemah Q yang sebanding dengannya, dan impedansi keluaran RA sangat tinggi.Tahap konversi muatan adalah mengubah muatan menjadi tegangan (1pc/1mV) yang sebanding dengan muatan dan mengubah impedansi keluaran tinggi menjadi impedansi keluaran rendah.
Ca---Kapasitas sensor biasanya beberapa ribu PF, 1/2 π Raca menentukan batas bawah frekuensi rendah sensor.

Gambar 2

Cc-- Output sensor kapasitansi kabel noise rendah.
Ci--Input kapasitansi penguat operasional A1, nilai tipikal 3pf.
Tahap konversi muatan A1 mengadopsi Penguat Operasional Presisi pita lebar Amerika dengan impedansi masukan tinggi, kebisingan rendah, dan penyimpangan rendah.Kapasitor umpan balik CF1 memiliki empat level 101pf, 102pf, 103pf dan 104pf.Menurut teorema Miller, kapasitansi efektif yang dikonversi dari kapasitansi umpan balik ke masukan adalah: C = 1 + kcf1.Dimana k adalah penguatan loop terbuka A1, dan nilai tipikalnya adalah 120dB.CF1 adalah 100pF (minimum) dan C sekitar 108pf.Dengan asumsi panjang kabel masukan kebisingan rendah sensor adalah 1000m, CC adalah 95000pf;Dengan asumsi sensor CA adalah 5000pf, total kapasitansi caccic secara paralel adalah sekitar 105pf.Dibandingkan dengan C, kapasitansi totalnya adalah 105pf / 108pf = 1/1000. Dengan kata lain, sensor dengan kapasitansi 5000pf dan kabel keluaran 1000m yang setara dengan kapasitansi umpan balik hanya akan mempengaruhi akurasi CF1 0,1%.Tegangan keluaran tahap konversi muatan merupakan muatan keluaran sensor Q/kapasitor umpan balik CF1, sehingga keakuratan tegangan keluaran hanya dipengaruhi sebesar 0,1%.
Tegangan keluaran tahap konversi muatan adalah Q / CF1, jadi ketika kapasitor umpan balik adalah 101pf, 102pf, 103pf dan 104pf, tegangan keluaran masing-masing adalah 10mV / PC, 1mV / PC, 0,1mv/pc dan 0,01mv/pc.

2).Tingkat adaptif
Terdiri dari penguat operasional A2 dan potensiometer pengatur sensitivitas sensor W. Fungsi tahap ini adalah ketika menggunakan sensor piezoelektrik dengan sensitivitas berbeda, seluruh instrumen memiliki keluaran tegangan yang dinormalisasi.

3).filter lolos rendah
Filter daya aktif Butterworth orde kedua dengan A3 sebagai intinya memiliki keunggulan komponen yang lebih sedikit, penyesuaian yang mudah, dan pita sandi datar, yang secara efektif dapat menghilangkan pengaruh sinyal interferensi frekuensi tinggi pada sinyal yang berguna.

4).Filter lolos tinggi
Filter lolos tinggi pasif orde pertama yang terdiri dari c4r4 dapat secara efektif menekan pengaruh sinyal interferensi frekuensi rendah pada sinyal yang berguna.

5).Penguat daya akhir
Dengan A4 sebagai inti gain II, perlindungan hubung singkat keluaran, presisi tinggi.

6).Tingkat kelebihan beban
Dengan A5 sebagai intinya, ketika tegangan keluaran lebih besar dari 10vp, LED merah di panel depan akan berkedip.Pada saat ini, sinyal akan terpotong dan terdistorsi, sehingga penguatan harus dikurangi atau kesalahan harus ditemukan.

Parameter teknik

1) Karakteristik masukan: biaya masukan maksimum ± 106Pc
2)Sensitivitas: 0,1-1000mv / PC (- 40'+ 60dB pada LNF)
3) Penyesuaian sensitivitas sensor: meja putar tiga digit menyesuaikan sensitivitas pengisian sensor 1-109,9pc/unit (1)
4) Akurasi:
LMV / unit, lomv / unit, lomy / unit, 1000mV / unit, bila kapasitansi ekivalen kabel input masing-masing kurang dari lonf, 68nf, 22nf, 6.8nf, 2.2nf, kondisi referensi lkhz (2) kurang dari ± kondisi kerja terukur (3) kurang dari 1% ± 2%.
5) Filter dan respons frekuensi
a) Filter lolos tinggi;
Frekuensi batas bawah adalah 0,3, 1, 3, 10, 30 dan loohz, dan deviasi yang diijinkan adalah 0,3hz, - 3dB_ 1.5dB; l.3, 10, 30, 100Hz, 3dB±LDB, kemiringan atenuasi: - 6dB/cot.
b) filter lolos rendah;
Frekuensi batas atas: 1, 3, lo, 30, 100kHz, BW 6, deviasi yang diijinkan: 1, 3, lo, 30, 100khz-3db ± LDB, kemiringan atenuasi: 12dB / Okt.
6) karakteristik keluaran
a) Amplitudo keluaran maksimum: ± 10Vp
b) Arus keluaran maksimum: ± 100mA
c) Resistansi beban minimum: 100Q
d)Distorsi harmonik: kurang dari 1% ketika frekuensi lebih rendah dari 30kHz dan beban kapasitif kurang dari 47nF.
7) Kebisingan:<5 UV (gain tertinggi setara dengan input)
8)Indikasi kelebihan beban: nilai puncak keluaran melebihi I ±( Pada 10 + O.5 FVP, LED menyala selama sekitar 2 detik.
9)Waktu pemanasan awal: sekitar 30 menit
10) Catu daya: AC220V ± 1O%

metode penggunaan

1. impedansi masukan penguat muatan sangat tinggi.Untuk mencegah tubuh manusia atau tegangan induksi eksternal merusak penguat masukan, catu daya harus dimatikan saat menghubungkan sensor ke masukan penguat muatan atau melepas sensor atau mencurigai konektor kendor.
2. meskipun kabel panjang dapat diambil, perpanjangan kabel akan menimbulkan kebisingan: kebisingan bawaan, gerakan mekanis, dan suara AC yang diinduksi pada kabel.Oleh karena itu, ketika melakukan pengukuran di lokasi, kabel harus memiliki tingkat kebisingan yang rendah dan sependek mungkin, serta harus dipasang dan jauh dari peralatan listrik besar di saluran listrik.
3. pengelasan dan perakitan konektor yang digunakan pada sensor, kabel dan amplifier muatan sangat profesional.Jika perlu, teknisi khusus harus melakukan pengelasan dan perakitan;Fluks larutan etanol anhidrat rosin (minyak las dilarang) harus digunakan untuk pengelasan.Setelah pengelasan, bola kapas medis harus dilapisi dengan alkohol anhidrat (alkohol medis dilarang) untuk menyeka fluks dan grafit, lalu dikeringkan.Konektor harus selalu bersih dan kering, dan tutup pelindung harus disekrup saat tidak digunakan
4. untuk memastikan keakuratan instrumen, pemanasan awal harus dilakukan selama 15 menit sebelum pengukuran.Jika kelembapan melebihi 80%, waktu pemanasan awal harus lebih dari 30 menit。
5. Respon dinamis tahap keluaran: terutama ditunjukkan pada kemampuan menggerakkan beban kapasitif, yang diperkirakan dengan rumus berikut: C = I / 2 л Dalam rumus vfmax, C adalah kapasitansi beban (f);I kapasitas arus keluaran tahap keluaran (0,05A);Tegangan keluaran puncak V (10vp);Frekuensi kerja maksimum Fmax adalah 100kHz.Jadi kapasitansi beban maksimum adalah 800 PF.
6).Penyesuaian kenop
(1) Sensitivitas sensor
(2) Keuntungan:
(3) Keuntungan II (keuntungan)
(4) - Batas frekuensi rendah 3dB
(5) Batas atas frekuensi tinggi
(6) Kelebihan beban
Ketika tegangan keluaran lebih besar dari 10vp, lampu kelebihan beban berkedip untuk memberi tahu pengguna bahwa bentuk gelombang terdistorsi.Keuntungannya harus dikurangi atau.kesalahannya harus dihilangkan

Pemilihan dan pemasangan sensor

Karena pemilihan dan pemasangan sensor berdampak besar pada keakuratan pengukuran penguat muatan, berikut adalah pengenalan singkatnya: 1. Pemilihan sensor:
(1) Volume dan berat: sebagai tambahan massa benda yang diukur, sensor pasti akan mempengaruhi keadaan geraknya, sehingga massa ma sensor harus jauh lebih kecil daripada massa m benda yang diukur.Untuk beberapa komponen yang diuji, meskipun massa keseluruhannya besar, namun massa sensor dapat dibandingkan dengan massa lokal struktur di beberapa bagian instalasi sensor, seperti beberapa struktur berdinding tipis, yang akan mempengaruhi lokal. keadaan gerak struktur.Dalam hal ini, volume dan berat sensor harus sekecil mungkin.
(2) Frekuensi resonansi pemasangan: jika frekuensi sinyal yang diukur adalah f, frekuensi resonansi pemasangan harus lebih besar dari 5F, sedangkan respons frekuensi yang diberikan dalam manual sensor adalah 10%, yaitu sekitar 1/3 dari resonansi pemasangan frekuensi.
(3) Sensitivitas pengisian daya: semakin besar semakin baik, yang dapat mengurangi penguatan penguat muatan, meningkatkan rasio sinyal terhadap kebisingan, dan mengurangi penyimpangan.
2), Pemasangan sensor
(1) Permukaan kontak antara sensor dan bagian yang diuji harus bersih dan halus, dan ketidakrataan harus kurang dari 0,01 mm.Sumbu lubang sekrup pemasangan harus konsisten dengan arah pengujian.Jika permukaan pemasangan kasar atau frekuensi terukur melebihi 4kHz, sedikit minyak silikon bersih dapat diaplikasikan pada permukaan kontak untuk meningkatkan kopling frekuensi tinggi.Saat mengukur dampak, karena pulsa dampak memiliki energi transien yang besar, koneksi antara sensor dan struktur harus sangat andal.Yang terbaik adalah menggunakan baut baja, dan torsi pemasangan sekitar 20kg.Cm.Panjang baut harus sesuai: jika terlalu pendek, kekuatannya tidak cukup, dan jika terlalu panjang, celah antara sensor dan struktur mungkin tertinggal, kekakuan akan berkurang, dan frekuensi resonansi akan berkurang. akan berkurang.Baut tidak boleh disekrup terlalu banyak ke dalam sensor, jika tidak bidang dasar akan bengkok dan sensitivitasnya akan terpengaruh.
(2) Gasket isolasi atau blok konversi harus digunakan antara sensor dan bagian yang diuji.Frekuensi resonansi paking dan blok konversi jauh lebih tinggi daripada frekuensi getaran struktur, jika tidak, frekuensi resonansi baru akan ditambahkan ke struktur.
(3) Sumbu sensitif sensor harus konsisten dengan arah pergerakan bagian yang diuji, jika tidak, sensitivitas aksial akan berkurang dan sensitivitas transversal akan meningkat.
(4) Jitter pada kabel akan menyebabkan kebisingan kontak dan gesekan yang buruk, sehingga arah keluar sensor harus searah dengan arah pergerakan minimum benda.
(5) Sambungan baut baja: respons frekuensi yang baik, frekuensi resonansi pemasangan tertinggi, dapat mentransfer akselerasi yang besar.
(6) Sambungan baut berinsulasi: sensor diisolasi dari komponen yang akan diukur, yang secara efektif dapat mencegah pengaruh medan listrik tanah pada pengukuran
(7) Sambungan alas pemasangan magnetis: alas pemasangan magnetis dapat dibagi menjadi dua jenis: insulasi ke tanah dan non insulasi ke tanah, tetapi tidak cocok jika percepatan melebihi 200g dan suhu melebihi 180.
(8) Ikatan lapisan lilin tipis: metode ini sederhana, respons frekuensi baik, tetapi tidak tahan suhu tinggi.
(9) Sambungan baut pengikat: baut diikat terlebih dahulu ke struktur yang akan diuji, kemudian sensor dipasang.Keuntungannya adalah tidak merusak struktur。
(10) Pengikat umum: resin epoksi, air karet, lem 502, dll.

Aksesori instrumen dan dokumen yang menyertainya

1).Satu saluran listrik AC
2).Satu panduan pengguna
3).1 salinan data verifikasi
4).Satu salinan daftar pengepakan
7, dukungan teknis
Silakan hubungi kami jika ada kegagalan selama pemasangan, pengoperasian, atau masa garansi yang tidak dapat ditangani oleh teknisi listrik.

Catatan: Nomor komponen lama CET-7701B akan dihentikan penggunaannya hingga akhir tahun 2021 (31 Desember 2021), mulai 1 Januari 2022, kami akan mengganti ke nomor komponen baru CET-DQ601B.


  • Sebelumnya:
  • Berikutnya:

  • Produk-produk terkait